5/27/12

MAKALAH LITOSFER



Kata Pengantar

Dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas segala limpahan rahmat dan karunia-Nya sehingga penyusun dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Litosfer” ini dengan baik.
            Upaya penyusun dalam membuat makalah ini bertujuan untuk melengkapi Tugas Semester 2 yang dibimbing langsung oleh Dosen pembimbing Pengembangan Konsep Dasar IPA Ibu Haidar R.
            Tidak lupa penyusun mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak langsung yang membantu penyusunan dalam membuat makalah ini:
1.      Bapak Djariyo selaku Kaprogdi S1 PGSD.
2.      Ibu Mei Fita Asri Untari selaku Wali Studi S1 PGSD kelas 2E.
3.      Ibu Haidar selaku Dosen Mata Kuliah Pengembangan Konsep Dasar IPA.
4.      Rekan-rekan penyusun khususnya mahasiswa PGSD kelas 2E.
5.      Para pembaca yang bersedia meluangkan waktunya untuk membaca.
Akhir kata, segala kesempurnaan adalah pada Tuhan YME. Dan penyusun menyadari makalah ini jauh dari sempurna. Oleh karena itu, segala saran dan kritik yang membangun penyusun harapkan demi kesempurnaan makalah ini.
                                     Semarang,   April 2012

             Penulis

BAB I
PENDAHULUAN

         A.    Latar Belakang.
Bumi ini tersusun dari beberapa lapisan yaitu lapisan barisfer, lapisan antara,dan lapisan litosfer. Barisfer merupakan lapisan inti bumi yang tersusun dari lapisannife (nikel dan ferum). Sedangkan lapisan antara adalah lapisan yang terletak di atasnife (nikel dan ferum) yang merupakan bahan cair dan berpijar. Adapun litosfer adalahlapisan paling luar yang berada di atas lapisan antara.
Litosfer merupakan lapisan bumi paling atas yang merupakan tempat tinggal mahkluk hidup, baik oleh manusia, hewan dan tanaman. Semua akifitas manusiadilakukan di lapisan litosfer. Manusia tinggal, berkembang biak, bekerja dan berinteraksi dengan lingkungan sekitar di lapisan ini.
Lapisan litosfer memiliki beragam bentuk, ada yang berupa pegunungan,dataran tinggi, dataran rendah, maupun sungai. Perbedaan bentuk ini dipengaruhi oleh beberapa faktor alam yaitu tenaga endogen dan eksogen bumi. Perbedaan bentuk muka bumi ini menyebabkan pengaruh yang berbeda terhadap kehidupan manusia. Olehsebab itu, kita perlu mengkaji lebih dalam mengenai litosfer, bahan-bahan penyusunnyaserta pengaruhnya terhadap kehidupan manusia.

B. Rumusan masalah
Dari latar belakang yang telah ada, penulis merumuskan beberapa permasalahan diantaranya :
     1.      Apa yang dimaksud dengan litosfer?
     2.      Bagaimana struktur dan lapisan bumi itu?
     3.      Apa saja material dan batuan penyusun lapisan?
     4.      Apa yang dimaksud dengan tenaga geologi dan bagaimana peristiwa terjadinya?

          C. Tujuan Penulisan
Tujuan pembuatan makalah ini adalah:
1.    Untuk memenuhi tugas kelompok Pengembangan Konsep Dasar IPA.
2.    Untuk dijadikan bahan dalam kegiatan diskusi.
3.    Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai “Litosfer”.

BAB II
PEMBAHASAN
A.  Pengertian Litosfer
Litosfer adalah kulit terluar dari planet berbatu. Litosfer berasal dari kata Yunani, litosfer berasal dari kata lithos artinya batuan, dan sphere artinya lapisan. Secara harfiah litosfer adalah lapisan bumi yang paling luar atau biasa disebut dengan kulit bumi. Litosfer merupakan lapisan batuan/ kulit bumi yang bulat dengan ketabalan kurang lebih 1200 km. Ahli- ahli geofisika menggunakan istilah litosfer dalam pengertian yang lebih terbatas yaitu kulit luar bumi yang tipis, disebut kerak (crust). 
 Pada lapisan ini pada umumnya terjadi dari senyawa kimia yang kaya akan Si02, itulah sebabnya lapisan litosfer sering dinamakan lapisan silikat dan memiliki ketebalan rata-rata 30 km yang terdiri atas dua bagian, yaitu Litosfer atas (merupakan daratan dengan kira-kira 35% atau 1/3 bagian) dan Litosfer bawah (merupakan lautan dengan kira-kira 65% atau 2/3 bagian).
Bumi tersusun dari beberapa lapisan yaitu :
a.       Kulit bumi (lithosfer)
Lapisan ini pada kedalaman 50-200 km, tebalnya sekitar 1200 km, dengan masa jenis rata-rata 2,9 gram/cc. Lapisan ini merupakan lapisan bebatuan yang mengapung diatas astenosfer.
Lithosfer disebut juga kulit bumi terdiri dua bagian yaitu: 

1. Lapisan sial yaitu lapisan kulit bumi yang tersusun atas logam silisium dan alumunium, senyawanya dalam bentuk SiO2 dan Al2O3. Lapisan ini memilikiketebalan rata-rata 35Km. lapisan sial disebut juga lapisan kerak.
Pada lapisan sial (silisium dan alumunium) ini antara lain terdapat batuan sedimen, granit andesit jenis-jenis batuan metamor, dan batuan lain yang terdapat di daratan benua.
Kerak bumi di bagimenjadi dua, yaitu:
·  Kerak benua, kerak benua merupakan benda padat yang terdiri dari batuan granit dibagian atasnya dan batuan beku basalt dibagian bawahnya. usia lapisan kerak  benua adalah sekitar 3,7-4, 28 miliar tahun ditemukan di Narryer Gneiss Terranedi Barat Australia dan di Acasta Gneiss, Kanada.
  ·  Kerak samudra. Merupakan benda padat yang terdiri atas endapan dilaut pada bagian atasnya, kemudian di bagian bawahnya batuan vulkanik, dan yang paling bawah batuan beku gabro dan peridolit. Usia kerak samudra saat ini adalah sekitar 200 juta tahun. Kerak ini menempati dasar samudra.
2. Lapisan Sima yaitu lapisan bumi yang disusun oleh logam-logan sillisium dan magnesium dalam bentuk senyawa SiO2 dan MgO. Lapisan ini mempunyai berat jenis yang lebih besar daripada lapisan sial, karena mengandung besi dan magnesium yaitu mineral ferromagnesium dan batuan basalt. Lapisan ini bersifat elastis dan mempunyai ketebalan rata-rata 65Km.

b.      Selimut (Mantel) 
Lapisan ini mempunyai 2 bagian berturut-turut : 
Mesosfer : Lapisan ini dikedalaman sekitar 2900 km, wujudnya padat terletak dibawah atenosfer dengan ketebalan 2400-2750 km. 
Astenosfer : Lapisan ini dikedalaman 700 km, wujudnya agak kental tebalnya 100-400km. Diduga lapisan ini tempat formasi magma.

c.       Inti Bumi (Barisfer atau Centrosfer)
Terdiri atas dua bagian, yaitu inti luar (outer core) dan inti dalam (core). Lapisan inti luar merupakan satu-satunya lapisan cair. Inti luar terdiri atas besi, nikel, dan oksigen. Lapisan ini mempunyai tebal ±2.255 kilometer. Adapun lapisan inti dalam setebal ±1.200 kilometer. Inti dalam merupakan bola logam yang padat dan mampat, bersuhu sangat panas sekitar 4.500°C. Lapisan ini terbentuk dari besi dan nikel padat. Lapisan inti dalam merupakan pusat bumi.

B.  Material Pembentuk Litosfer
1. Jenis Batuan
Litosfer tersusun atas tiga macam material utama dengan bahan dasar pembentukannya adalah Magma dengan berbagai proses yang berbeda-beda. Berikut merupakan material batuan penyusun litosfer.
a. Batuan igneus atau Batuan beku
Batuan beku atau batuan igneus (dari Bahasa Latin: ignis, "api") yaitu batuan yang terbentuk sebagai hasil dari kumpulan mineral-mineral silikat hasil penghabluran magma yang mendingin (Walter T Huang, 1962). Batuan beku adalah batuan yang terbentuk dari magma pijar yang membeku menjadi padat, dengan sekitar 80% material batuan yang menyusun batuan kerak bumi adalah batuan beku. Berdasarkan tempat terbentuknya magma beku. batuan beku dibagi menjadi tiga macam, yaitu: 
1) Batuan Beku Dalam (Plutonik/Abisik) 
Batuan beku dalam terjadi dari pembekuan magma yang berlangsung perlahan-lahan ketika masih berada jauh di dalam kulit bumi. Contoh batuan beku dalam adalah granit, diotit, dan gabbro.
2) Batuan Beku Gang/Korok
Batuan beku korok terjadi dari magma yang membeku di lorong antara dapur magma dan permukaan bumi. Magma yang meresap di antara lapisan-lapisan litosfer mengalami proses pembekuan yang berlangsung lebih cepat, sehingga kristal mineral yang terbentuk tidak semua besar. Campuran kristal mineral yang besarnya tidak sama merupakan ciri batuan beku korok.
3) Batuan Beku Luar
Batuan beku luar terjadi dari magma yang keluar dari dapur magma membeku di permukaan bumi (seperti magma hasil letusan gunung berapi). Contoh batuan beku luar adalah basalt, diorit, andesit, obsidin, scoria, batuan apung (bumice).

Untuk membedakan batuan beku dengan batuan lainnya terdapat tiga cirri utama, yaitu :
1). Tidak mengandung fosil
2). Teksturnya padat, mampat, serta strukturnya homogen dengan bidang permukaan kesemua arah sama
3). Susunan sesuai dengan pembentukannya
Batuan beku banyak dimanfaatkan untuk bahan bangunan dan pengeras jalan. Batuan beku ditambang dengan cara dipecahkan bahkan dihancurkan.
b. Batuan Endapan atau Batuan Sedimen
Batuan Sedimen merupakan batuan mineral yang telah terbentuk dipermukaan bumi yang mengalami pelapukan. Bagian - bagian yang lepas dari hasil pelapukan tersebut terlepas dan ditansportasikan oleh aliran air, angin, maupun oleh gletser yang kemudian terendapkan atau tersedimentasi dan terjadilah proses diagenesis yang menyebabkan endapan tersebut mengeras dan menjadi bantuan sedimen. 

Berdasarkan tenaga yang mengendapkan batuan sedimen dibagi 3 yaitu:
1)  Batuan sedimen akuatis: berasal dari pengendapan butir-butir batuan oleh air sungai, danau, atau air hujan.
2) Batuan sedimen aeolis (aeris): berasal dari pengendapan butir-butir batuan oleh angin.
3) Batuan sedimen glasial: berasal dari pengendapan butir-butir batuan oleh gletser.
Berdasarkan tempat pengendapannya batuan sedimen dibagi 5,yaitu : 
         1)  Batuan sedimen teristris: diendapkan di darat. 
         2) Batuan sedimen marine: diendapkan di laut.
         3) Batuan sedimen limnis: diendapkan di danau.  
         4) Batuan sedimen fluvial: diendapkan di sungai.  
         5) Batuan seidmen glasial: diendapkan di daerah es/gletser.
          Berdasarkan cara pengendapannya batuan sedimen dibagi 3 yaitu: 
1) Batuan sedimen mekanis: diendapkan secara mekanik tanpa mengubah susunan kimianya. Contohnya batu pasir, tanah liat, konglomerat, breksi. 
2) Batuan sedimen kimiawi: diendapkan secara kimiawi, artinya terjadi perubahan struktur kimia. Contohnya batu kapur, gipsum, gamping.
3) Batuan sedimen organis: diendapkan lewat kegiatan organik (makhluk hidup). Contohnya terumbu karang.

c. Batuan Metamorf
Batuan Metamorf adalah batuan yang telah mengalami perubahan, baik secara fisik maupun secara kimiawi sehingga menjadi berbeda dari batuan induknya. Batuan metamorf dapat dibedakan menjadi tiga yaitu
1) Metamorf kontak (metamorf Termal)
batuan yang terjadi akibat suhu yang sangat tinggi, biasanya terletak dekat dengan dapur magma, contoh: marmer, dan batu bara dibukit asam.
2) Metamorf dinamo (metamorf kinetik)
berubah karena tekanan yang tinggi, dalam waktu yang lama, dan dihasilkan proses pembentukan kulit bumi oleh tenaga endogen. Adanya tekanan dari arah berlawanan menyebabkan butir-butir mineral menjadi pipih dan ada yang mengkristal kembali. Contohnya batu lumpur menjadi batu tulis (slate).
3) Metamorf pneumatolitis
berubah karena pengaruh gas-gas dari magma. Contohnya kuarsa dan gas borium berubah menjadi turmalin, dengan gas florin menjadi topas (permata kuning).
2. Siklus Batuan
Batu-batuan mengalami siklus sebagaimana diperlihatkan dalam gambar sebagai berikut (gambar siklus batu-batuan dialami dari magma), batuan cair pijar didalam lithosfer
a.  Karena pendinginannya makin lama makin padat akhirnya membeku menjadi batuan beku (2)
b.  Batuan beku rusak hancur karena tenaga eksogen, misal : air hujan, panas dingin, es dingin, dsb. Diangkut dan diendapkan menjadi batuan sedimen kastis (3)
c.1 larut didalam air dan langsung diendapkan menjadi batuan sedimen kemis (4a)
c.2 larut didalam air diambil oleh organisme, dan melalui organisme itu membentuk batuan endapan organis (4b)
d.  Karena suhu tinggi, tekanan besar, dan waktu yang lama, batuan beku serta batuan sedimen berubah menjadi batuan metamorf (5)
e.  Ada kemungkinan karena terganggunya keseimbangan suhu dan tekanan, sehingga batu-batuan mencair kembali menjadi magma.

C. Tenaga Geologi
Yang dimaksud tenaga geologi yaitu tenaga yang mengubah bentuk permukaan bumi yang terdiri atas tenaga endogen dan tenaga eksogen.
     1. Tenaga endogen
Tenaga atau kekuatan yang berasal dari bumi dapat dibedakan menjadi empat macam:
a.    Orogenesis yaitu gerak yang menyebabkan terjadinya gunung, tanah retak dan lapisan bumi bergeser
b.    Epirogenesis yaitu gerak yang berjalannya perlahan-lahan pada permukaan bumi yang luas dan menyebabkan turunnya lautan dan daratan
c.   Tektogenesis yaitu terjadinya perubahan keadaan batuan yang mengakibatkan putusnya hubungan posisi batuan
d.   Vulkanisme yaitu gejala alam sebagai akibat dari adanya aktifitas dari magma didalam bumi.
Bentuk Muka Bumi Akibat Tenaga Endogen
Tenaga endogen terdiri dari tiga bagian :
§  Tektonisme
Yang dimaksud dengan gerak tektonik adalah semua gerak naik dan turun yang menyebabkan perubahan bentuk kulit bumi. Gerak ini dibedakan menjadi gerak epirogenetik dan gerak orogenetik. 
Gerak Epirogenetik, adalah gerak atau pergeseran lapisan kulit bumi yang relatif lambat, berlangsung dalam waktu yang lama dan meliputi daerah luas. Ada dua macam gerak epirogenetik, yaitu epirogenetik positif dan epirogenetik negatif. 

1) Gerak epirogenetik positif adalah gerakan permukaan bumi turun dan seolah olah permukaan air laut naik. Contoh, turunya pulau-pulau di kawasan Indonesia timur (Kepulauan Maluku dan kepulauan Benda.
2) Gerak epirogenetik negatif adalah gerakan permukaan bumi seolah-olah permukaan bumi naik dan seolah olah permukaan air turun. 
3) Gerak Orogenetik, adalah gerak yang relatif lebih cepat dari pada gerak epirogenetik merupakan gerakan pembentuk pegunungan. Gerak ini menyebabkan tekanan horizontal dan vertikal di kulit bumi yang mnyebabkan peristiwa dislokasi atau perpindahan letak lapisan kulit bumi. Peristiwa ini dapat menimbulkan:

Lipatan/Kerutan Kulit Bumi 

Lipatan, yaitu gerakan pada lapisan bumi yang tidak terlalu besar dan berlangsung dalam waktu yang lama sehingga menyebabkan lapisan kulit bumi berkerut atau melipat, kerutan atau lipatan bumi ini yang nantinya menjadi pegunungan. Punggung lipatan dinamakan antliklinal, daerah lembah (sinklinal) yang sangat luas dinamakan geosinklinal, ada beberapa lipatan, yaitu lipatan tegak miring, rebah, menggantung, isoklin dan kelopak.  

Macam-macam lipatan:
1.      Lipatan tegak, yaitu arah tenaga vertikal berasal dari bawah
2.      Lipatan condong/miring, yaitu arah tenaga horizontal dan kekuatannya tidak sama.
3.      Lipatan rebah, yaitu tenaga horizontal dan berasa dari satu arah.
4.      Lipatan kelopak, yaitu arah horizontal searah, tetapi agak panjang.
5.      Lipatan isoklinal, deret lipatan yang memiliki bentuk sama besar.
Patahan 
Patahan yaitu gerakan pada lapisan bumi yang sangat besar dan berlangsung yang dalam waktu yang sangat cepat, sehingga menyebabkan lapisan kulit bumi retak atau patah. Bagian muka bumi yang mengalami patahan seperti graben dan horst. Horst adalah tanah naik, terjadi bila terjadi pengangkatan. Graben adalah tanah turun, terjadi bila blok batuan mengalami penurunan.

Vulkanisme
Yang dimaksud vulkanisme adalah peristiwa yang berhubungan dengan naiknya magma dari dalam perut bumi.
1. Magma adalah campuran batuan-batuan dalam keadaan cair agak liat serta sangat panas. Aktivitas magma disebabkan oleh tingginya suhu magma dan banyaknya gas yang terkandung didalamnya. Magma dapat berbentuk gas, cair dan padat.
Macam magma berdasarkan susunan mineralnya adalah:
  • Magma asam (granitis): magma yang banyak mengandung kuarsa (SiO3) dan berwarna terang.
  • Magma basa (basaltis): magma yang banyak mengandung besi dan magnesium dan berwarna gelap.
  • Magma pertengahan (andesit): magma yang mengandung kuarsa, besi, dan magnesium seimbang dan berwarna kelabu gelap.
2.    Bagian-bagian Gunung Api
a.    Sumber magma
b.    Gang
c.    Kawah atau lubang pundan
d.   Sumber kawah
e.    Gunng api mungkin juga mempunyai anak pada lerengnya
3.    Intrusi magma
Intrusi magma adalah peristiwa menyusupnya magma di antara lapisan batu-batuan, tetapi tidak mencapai permukaan bumi. Intrusi magma dapat dibedakan menjadi empat, yaitu:
a)  Intrusi datar (sill atau lempeng intrusi), yaitu magma menyusup diantara dua lapisan batuan, mendatar dan pararel dengan lapisan batuan tersebut.
b) Batolit adalah jenis batuan beku, yang mana batu tersebut terbentuk ketika masih di dalam dapur magma.
c)  Lakolit, yaitu magma yang menerobos di antara lapisan bumi paling atas. Bentuknya seperti lensa cembung atau kue serabi. 
d) Gang (korok), yaitu batuan hasil intrusi magma yang menyusup dan membeku di sela sela lipatan (korok).
e)  Apofisa adalah cabang dari batu gang.
f)  Diaterma adalah lubang (pipa) diantara dapur magma dan kepundan gunung berapi bentuknya seperti silinder memanjang.


4.    Ekstrusi magma
Ekstrusi magma juga biasa disebut erupsi, erupsi adalah peristiwa keluarnya magma dari dalam perut bumi hingga mencapai permukaan bumi. Ekstrusi magma merupakan salah satu penyebab terbentuknya gunung api atau vulkan.
Menurut sifatnya Erupsi / Ekstrusi magma dibedakan menjadi 2 yaitu:
a)    Erupsi Effusif
Erupsi Effusif merupakan ekstrusi magma yang tidak mengakibatkan letusan, hal ini disebabkan karena tekanan gas terlalu kecil. Dalam letusan ini yang dikeluarkan hanyalah beberapa material cair (lava) dan sedikit kandungan material padat. Lava adalah magma yang berbentuk cair dan berpijar yang mengalir pada permukaan numi.
b)   Erupsi Eksplosif
Erupsi Eksplosif adalah ekstrusi magma yang sampai menyebabkan letusan, letusan tersebut disebabkan karena tekanan gas dalam dapur magma sangat kuat. Biasanya kejadian ini mampu menyemburkan material vulkan baik cair maupun padat.
Menurut bentuk lubang keluarnya, magma erupsi dikelompokkan menjadi tiga bagian, yaitu:
  • Erupsi linier: Erupsi ini terjadi jika magma keluar melalui retakan yang terdapat pada kulit bumi, sehingga membentuk lubang yang memanjang. Contoh: Letusan Gunung Api Lakky yang terdapat pada pulau Eslandia dengan panjang hingga mencapai 30 Km.
  • Erupsi arel: Erupsi arel terjadi disebabkan karena dapur magma mempunyai letak yang dekat dengan permukaan bumi, sehingga permukaan bumi leleh dan mencair akibat lava pijar (magma) yang keluar dari dapur magma langsung kepermukaan bumi. Contoh Erupsi Arel: bekas letusan gunung api yang dikenal dengan Yellostone National Park di Amerika Serikat.
  • Erupsi sentral: Erupsi sentral merupakan erupsi yang terjadi hanya jika magma keluar menggunakan satu lubang atau satu jalur, sehingga dapat menciptakan vulkan di tempat keluarnya magma tersebut. Contoh: Letusan Gunung Krakatau.
5.    Jenis-jenis gunung berapi berdasarkan tipe letusan dapat dibedakan menjadi tiga:
·        Gunung Api Strato: berbentuk kerucut, tetapi berlapis-lapis. Terjadi karena letusan yang kuat dan diselingi letusan yang lemah.
Contoh: Gunung Merapi, Gunung Kelud, Gunung Agung
·       Gunung Api Maar: berbentuk seperti danau kecil, karena letusan eksplosif yang relatif tidak kuat dan hanya berlangsung sekali. Contohnya Gunung Lamongan (Jawa Timur).
·       Gunung Api Perisai/tameng: berbentuk seperti perisai, karena letusan dengan bahan keluaran yang sangat cair. Contohnya gunung api di kepulauan Hawaii.
6.    Letusan Gunung Api
Bahan-bahan yang dikeluarkan pada waktu gunung api meletus sebagai berikut:
a.    Benda Padat berupa lapili, kerikil, pasir dan debu.
b.    Benda Cair yang terdiri dari lava, lahar panas, dan lahar dingin.
1)   Lava yaitu magma yang telah sampai diluar
2) Lahar panas yaitu aliran air panas bercampur dengan lumpur yang dimuntahkan dari kawah.
3)  Lahar dingin yaitu aliran air dingin bercampur dengan lumpur yang terjadi karena hujan lebat setelah gunung api meletus.
c.    Bahan Gas (eksalasi)
1)    Solfatar: gas-gas yang mengandung belerang yng keluar dari lubang solftara. Misalnya Gunung Papandayan dan Gunung Sibayak
2)     Fumoral: lubang yang mengeluakan uap air
3)    Mofet: lubang yang mengeluarkan CO2. Misalnya Gunung Dieng.
7.    Ciri ciri gunung api yang akan meletus, antara lain:
1) Suhu di sekitar gunung naik
2) Mata air mejadi kering
3) Sering mengeluarkan suara gemuruh, kadang kadang disertai getaran (gempa)
4) Tumbuhan di sekitar gunung layu, dan
5) Binatang di sekitar gunung bermigrasi.

    Seisme (Gempa bumi)
Gempa bumi adalah getaran yang dapat dirasakan di permukaan bumi karena adanya gerakan, terutama yang berasal dari dalam lapisan-lapisan bumi. Apabila getaran iti merambat melalui air laut maka disebut gempa laut.
Ø Macam-macam Gempa Bumi
Menurut intensitasnya gempa dibagi menjadi makroseisme dan mikroseisme. Secara umum penyebab terjadinya gempa bumi dapat dibedakan menjadi 3 yaitu :
          i.     Gempa tektonis
Sebagian besar gempa bumi disebabkan oleh proses tektonik, yaitu gerakan yang terjadi di dalam kulit bumi secara tiba-tiba, baik berupa patahan maupun pergerakan.
        ii.     Gempa vulkanis
Gempa vulkanis adalah gempa yang disebabkan oleh adanya letusan atau retakan yang terjadi di dalam struktur gunung berapi.
      iii.     Gempa runtuhan
Gempa runtuhan disebabkan oleh adanya longsoran massa batuan, intensitas gempa runtuhan sangat kecil sehingga tidak terasa pada jarak yang jauh. Gempa runtuhan disebut juga dengan gempa terban.
Ø Istilah-istilah teknis dalam Gempa Bumi
Sumber gempa di dalam bumi disebut hiposentrum. Dari hiposentrum ini getarannya diteruskan ke segala arah. Tempat hiposentrum ini ada yang dalam sekali, ada yang dangkal. Di Indonesia terdapat hiposentrum yang dalamnya lebih dari 500 km. Contoh diawah laut Flores ± 720 km. Pusat gempa pada permukaan bumi ini diatas hiposentrum disebut episentrum. Kerusakan yang terbesar terdapat disekitar episentrum.
2.      Tenaga eksogen
Tenaga atau kekuatan eksogen berasal dari sinar matahari, air, angin, dan makhluk hidup. Semua gaya endogen itu dapat membangun permukaan bumi, (membuat relief) untuk gaya eksogen (angin, air, sinar matahari) dapat merusak permukaan bumi.
Dalam peristiwa pembentukan gunung (orogenesis), selalu diikuti adanya pengikisan permukaan bumi yang disebut glyptogenesis. Dengan adanya pengikisan ini mengakibatkan terjadinya sedimentasi yang disebut lithogenesis. Jadi, ketiga peristiwa tersebut selalu terjadi berturut-turut dan berulang-ulang, hingga susunan kulit bumi (lithosfer) selalu berubah-ubah. Oleh sebab itu, peristiwa orogenesis, plythogenesis dan lithogenesis itu disebut siklus geologi.
Rounded Rectangle: Gluptogenesis
(Perusakan Pegunungan)
Rounded Rectangle: Orogenesis
(Pembentukan Pegunungan)
                         
                      
                                                       

Rounded Rectangle: Pembentukan Sedimen




a.       Pelapukan
Adalah segala perubahan dalam bentuk pengaruh keadaan cuaca (misal air, suhu). Hasil pelapkan batuan ini dapat mengakibatkan terbentuknya tanah.
Macam-macam pelapukan:
1) Pelapukan Mekanik
Merupakan pelapukan batuan yang tidak disertai dengan perubahan susunan kimia, seperti batuan besar yang pecah dan berubah menjadi kecil, selanjutnya sampai halus, tetapi susunan kimianya sama dengan batuan induknya.
2) Pelapukan Kimia
Merupakan pelapukan batan meleui proses kimia yang disertai perubahan susunan zat dari mineral batuan induknya. Pelapukan kimia terjadi karena air atmosfer, gua asam arang dan oksigen dari udara.
3) Pelapukan Organis
Pelapan batuan karena akar tanaman, rumahbinatang yang menempel batuan, atau karena ulah manusia.

b.      Pengikisan (erosi)
Adalah pengikisan permukaan bumi oleh tenaga yang melibatkan pengangkatan benda-benda seperti air mengalir, es, angin, dan gelombang atau arus.
Erosi menurut penyebabnya dapat dibagi atas empat macam:
Erosi Aliran Permukaan terjadi apabila intensitas dan lamanya hujan melebihi kapasitas infiltrasi.
Erosi Angin disebabkan oleh angin, yang disebut juga deflasi atau ablasi. Erosi ini banyak terjadi di daerah gurun. Ciri-ciri yang dapat diamati akibat erosi angin adalah batu jamur. Bentuk erosi yang disebabkan angin dapat dibedakan sebagai berikut:
·  Tiupan angin menerbangkan partikel debu ke tempat yang jauh.
·   Angin menggulingkan pecahan batuan atau bukit pasir.
·  Kerikil dan bongkahan batu yang tidak dapat digerakkan angin akan tertinggal di belakang permukaan. Bongkahan tersebut akan tergores dan mengikis batuan lainnya.

Ø Erosi Gletser atau erosi glasial adalah erosi yang terjadi akibat pengikisan massa es yang bergerak menuruni lereng. Dapat terjadi di pegunungan yang tertutup salju. Ciri khas bentuk lahannya adalah adanya alur-alur lembah yang arahnya relatif sejajar. Jika berlangsung lama akan membuat lembah-lembah dalam berbentuk huruf U.
Ø Erosi Air Laut disebut abrasi atau erosi marine. Erosi ini disebabkan gelombang yang mampu mengikis batuan yang ada di pantai, kemudian diendapkan di sekitar pantai. Beberapa bentuk lahan akibat erosi air laut antara lain:
•  Cliff, yakni pantai berdinding curam hingga tegak.
•  Relung, yakni cekungan-cekungan yang terdapat pada dinding cliff.
• Dataran abrasi, yakni hamparan wilayah yang datar akibat abrasi dan dapat terlihat jelas pada pasang surut.


Menurut kecepatannya erosi dapat dibagi dua:
• Erosi Geologi (Erosi Alami), yaitu erosi yang berjalan sangat lambat, di mana jumlah tanah tererosi sama dengan jumlah tanah terbentuk. Erosi ini tidak berbahaya, karena terjadi dalam keseimbangan alami.
• Erosi Dipercepat (Accelarated Erosion) adalah erosi yang terjadi lebih cepat akibat aktivitas manusia yang mengganggu keseimbangan alam. Jumlah tanah tererosi lebih besar dibanding tanah terbentuk. Berjalan sangat cepat sehingga tanah di permukaan hilang.
Erosi dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut:
• Curah hujan. Intensitas hujan dapat mempengaruhi erosi. Semakin deras hujan, maka semakin besar erosi yang ditimbulkan.
• Sifat-sifat tanah. Sifat-sifat tanah yang mempengaruhi kepekaan tanah terhadap erosi adalah tekstur tanah, struktur tanah, daya infiltasi/permeabelitas tanah, dan kandungan bahan organik.
• Lereng/topografi. Erosi akan meningkat apabila lereng semakin curam atau panjang.
• Vegetasi. Vegetasi mempunyai pengaruh terhadap erosi, seperti menghalangi air hujan agar tidak langsung jatuh ke permukaan tanah, menghambat aliran permukaan dan memperbanyak air infiltrasi, serta penyerapan air di dalam tanah diperkuat transpirasi/penguapan air lewat vegetasi.
• Manusia. Tindakan manusia seringkali berdampak buruk terhadap lingkungan yaitu mempercepat erosi.
c.      Sedimentasi
Sedimentasi merupakan hasil proses erosi. Bentuk-bentuk dalam proses sedimentasi:
v  Pesisir adalah proses pengendapan didaerah pantai.
v  Dune adalah bukit pasir didaerah yang terjadi sebagai akibat hembusan angin didaerah pasir yang luas.
v  Spit adalah materi pasir sebagai proses pengendapan yang terdapat di muka teluk, berberbentuk memenjang dan salah satu ujungnya menyatu dengan daratan. Sedangakan ujung yang lain terdapat di laut.
v  Delta adalah bentukan dari proses pengendapan erosi yang dibawa oleh ariran sungai di daerah pantai.
Dalam proes sedimentasi akan menghasilkan batuan sedimentasi. Batuan sedimen juga dapat diklasifikasikan berdasrkan tenaga alam yang mengangkut dan tempat sedimen.
a.       Berdasarkan tenaga alam yang mengangkutnya ada empat macam sedimen.
1)   Sedimen akuatis  : pengendapan oleh air
2)   Sedimen aeris      : pengendapan oleh angin
3)   Sedimen glasial   : pengendapan oleh es
4)   Sedimen marin    : pengendapan oleh air laut
b.      Berdasarkan tempatnya ada lima macam sedimen
a.    Teristis                 : pengendapan di darat
b.    Sedimen fluvial   : pengendapan di sungai
c.    Sedimen limmis   : pengendapan di rawa-rawa
d.   Sedimen marin    : pengendapan di laut
e.    Sedimen glasial   : pengendapan di daerah es
Daerah-daerah Gempa Bumi
Gempa bumi banyak terjadi di daerah yang masih labil. Daerah ini adalah:
a.       Rangkaian Mediterania, seperti Balkan, Iran, India, Indonesia
b.      Rangkaian Sirkum Pasifik, seperti Jepang, Filipina, Chili, dan daerah Amerika Tengah.
Indonesia adalah daerah pertemuan antara rangkaian Mediterania dan rangkaian Sirkum Pasifik. Di Indonesia proses pembentukan pegunungan juga masih berlangsung. Oleh karena itu, di Indonesia banyak terjadi gempa bumi. Intensistas gempa bumi di suatu tempat akan ditentukan oleh:
a.       Jarak tempat ke episentrum
b.      Kedalaman gempa
c.       Keadaan geologi setempat


BAB III
PENUTUP

Simpulan
Lapisan kulit bumi tempat manusia hidup merupakan bagian dari kerak bumi. Segala kejadian atau peristiwa di kulit bumi tidak terlepas dari segala aktivitas kerak bumi, yaitu dari poses tenaga geologis, berupa tenaga endogen sebagai tenaga pembentuk muka bumi dalam bentuk epirogenesis dan orogensis, yang pada akhirnya menghasilkan relief. Tenaga inilah yang mula-mula membentuk muka bumi dalam bentuk tinggi-rendah, menonjol, datar atau membentuk lekukan. Terbentuknya relief semata-mata bukanlah hasil dari tenaga endogen, namun tenaga eksogen pun ikut berperan melalui proses pelapukan, pengerosian, dan sedimentasi.
Dari hasil bentukan kedua tenaga ini, kita akan mendapatkan hamparan muka bumi, mulai dari puncak gunung yang paling tinggi sampai ke tepi pantai, bahkan dasar laut, agar dapat dimanfaatkan untuk berbagai aktivitas.

Saran
            Jaga dan lestarikan bumi kita dengan baik untuk generasi kita mendatang serta kurangi aktivitas kita yang menyebabkan pemanasan global (global warming).
  
DAFTAR PUSTAKA
Yulir Yulmadia, 2004. Geografi untuk SMA Kelas 1. Jakarta: PT. Bumi Aksara.
Hestianto Yusman, 2007. Geografi 1 kelas X. Jakarta: Yudhistira.
Tim Kreatif, 2009. Geografi SMA/MA kelas X. Jakarta: PT. Bumi Aksara.
http://sains.geoklik.com/pengertian-vulkanisme-dan-bentuk-bentuk-instrusi-magma/
http://dennynatalian.blogspot.com



EmoticonEmoticon